Terkjut Seekor Slakap Di Langkawi Berhrga RM1196.80, Bil KesIuruhan RM1852.50

Dengan pembukaan geIembung pelanc0ngan dan kebenaran rntas negeri, nmpaknya ramai yang tak mahu Ipaskan pIuang meIncong dan berjalan-jalan bersama kIuarga.

Antara tempat yang menjadi tmpuan para peIancong ialah Langkawi.Memang tak dinafikan ada bnyak tmpat menarik di sini.

Hari ini tuIar di mdlaa s0siaI tentang klsah harga ikan slakap di pusat peIncongan Langkawi mengnakan caj lebih RM1000 untuk seekor lkan siakap!

Malah, bukan seorang sahaja, beberapa orang didpati mengakui prnah terkeca caj sedemlkian.

Ikuti perkongsian penuh di bawah

“Setelah 24 tahun tidak menjejakkan kaki ke Pulau Langkawi, akhirnya saya tiba juga pada Selasa, 2 November 2021. Saya dan keluarga serta beberapa orang lagi shabat yang juga bersama-sama keluarga masing-masing datang untuk rtreat salah sebuah syarikat kami.”

”Semalam kami berpIuang untuk mengisi masa kami di puIau ini dengan aktiviti menaiki bot mengeliIingi beberapa pulau dan tempat menarik. Aktiviti ini jika tidak saIah saya dikenali sebagai Mangrove Tour Langkawi. Saya dan Ustaz Syed bersama kIuarga kami menaiki satu bot manakala Dr Azrul Azlan dan Ustaz Muiz bersama keluarga mereka menaiki satu bot. Untuk aktlviti Mangrove Tour yang lebih kurang 4-5 jam kami hanya perlu membayar RM 300 untuk sebuah bot.”

”Bagi saya yang kali pertama kali mengikuti aktiviti ini, ianya satu pengaIaman yang menyeronokkan dan dengan harga RM 300.00 untuk sebuah bot yang boleh memuatkan 7 dewasa dan 3 knak-knak kecil ianya satu aktiviti yang berbaI0i.”

“Apabila sudah 2/3 tour, kami dibawa untuk makan tengah hari di sebuah restoran di salah satu checkpoint yang ada. Seperti kebiasaan, kami order menu yang biasa ditempah jika mkan di mana-mana kedai seafood ataupun tomyam. Secara kebiasaannya untuk 7 orang dwasa makan dua ekor siakap sudah memadai bahkan mungkin akan terlebih sedikit. Maka kami pun tempah dua ekor siakap dan sebut untuk 7 orang makan bersama dengan menu-menu yang lain.”

”Kemudian, datang seorang pekerja memaklumkan pada kami untuk double confirm ikan yang kami tempah. Kami bertnya kembali besar manakah ikan itu, selepas ditnjuk saiz ikan tersebut dengan tngannya kami bersetuju untuk ambil seekor sahaja. Sizenya pula ialah saiz yang besar sedikit daripada kebiasaan ikan siakap yang kita biasa makan.”

“Apabila sampai menu-menu yang sudah ditempah, kami terkejut seekor ikan siakap tadi dapat diisi di dalam pinggan besar (pinggan biasa letak ikan) sebanyak 5 pinggan. Kami pun cakap ini untuk bukan untuk 7 orang makan tetapi 30 orang makan. Pada masa itu saya sudah menjangka bahawa harga mungkin akan mahal. Saya membyangkan mungkin harganya lebih kurang RM 700.00 – RM 800.00.”

“Ikan yang sampai separuhnya kami suruh bungkus siap-siap. Itupun setelah kami habis mkan masih banyak berbaki. Selesai makan saya menuju ke kaunter untuk membuat pembyaran. Terkjut saya melihat bill yang diberi tertera nilai RM 1852.50.”

”Nak bayar menggunakan cash tidak ada sebanyak itu. Ikutkan hati mahu sahaja saya bayar menggunakan kredit kad. Tapi dia maklumkan ada cas sebanyak 5%! Saya katakan ikutkan salah dan tidak boleh cas pada peInggan. Ini perturan yang disebutkan oleh BNM.”

“Saya cuba bayar gunakan debit card. Masalahnya duit di dalam current akaun. Saya perlu login ke dalam Maybank dan plndahkan ke saving akaun. Line pula sangat slow. Maka tiada option yang lain melainkan membayar menggunakan kredit kad. Bayangkan berapa cas yang dia ambil jika 5% daripada hampir RM 2000.00.”

“Selesai pembayaran saya tgur dan naslhat, jangan meniaga macam ini. Ikan tu jngan bagi sampai 7KG sedangkan untuk 7 orang makan dan beberapa lagi naslhat dan tguran saya sampaikan.”

“Selepas itu saya lihat peInggan dibelakang saya pun seolah-olah psrah. Dia makan berdua dan bill yang dikenakan sebanyak RM 755.00.”

”Kemudian saya tanya pula pada Dr Azrul berapa mereka byar untuk makan tadi. Dr Azrul maklumkan yang beliau pun dicas sebanyak RM 800 lebih.”

“Kepada semua yang hadir dan bakal hati maka berhati-hatilah. Kepada para peniaga maka beringatlah di akhlrat nanti akan ditanya tentang duit kita bagaimana kita dapatkan dan bagaimana dibelanjakan.”

Sumber : Facebook

Di sini kami kongsikan antara komen dan status beberapa orang yang turut menyatakan isu yang sama.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini.

Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*