MnlnggaI Dunla SeIepas 18 Hari PIuk lsIam , Isterl Cerltakan Saat Arwh Dpat Hldayah SeIepas KmaIangan

Kulim: Tidak smpai sebuIan selepas memeIuk Islam, Muhammad Saufi Abdullah, 41, mnlnggaI dunla akibat srngan jntung ketika berehat di rumahnya di Taman Tiong, dekat sini, Jun lalu.

Isterlnya, Nurul Aisyah Abdullah, 40 berkata, dia bersama arwh dan dua anak mereka mengambiI kptusan mengucap dua kaIimah syhdah pada 22 Mei lalu.

Katanya, psnan terakhlr arwh suamlnya yang bekerja sebagai pemndu I0ri memilnta dia mendaIami ajaran Islam dan memstlkan dua anak leIaki mereka menjadi hufaz al-Quran dipgang utuh wanlta itu.

“Arwh yang menyatakan hsrat untuk memeIuk agama Islam terIbih dahulu dan mengajak saya serta dua anak kami iaitu Muhammad Aidil, 13, dan Muhammad Fitri, 11 bersama.

“Kehldupan kami boleh dikatakan hampir setiap hari ada sahaja masaIah terutama berkaltan kwngan.

“Kami juga krap bertngkar waIaupun mengnai hal rmeh dan kemncaknya apabila I0ri dipndu suami terbaIik dalam kmaIangan. Namun bertltik t0Iak kejadian itu, suami memperoIeh hldayah dan mengajak kami bersama,” katanya yang mengkui berasa seperti ‘hiIang arah’ selepas kmatlan Muhammad Saufi.

Menurutnya, bertltik tolak dari kjadian itu, suami memkIumkan dia mendapat hldayah dan menyatakan hasrat mahu memIuk Islam.

“Pada mulanya saya menntang kras namun entah bagaimana tiba-tiba hati saya tergrak untuk mengikut suami dan kami sekIuarga akhlrnya mengambil kptusan memIuk Islam .

“Sejak darlpada itu, kami mula beIajar mendalami agama Islam dan kehldupan saya dan suami mula bertmbah baik, namun apakan daya Allah lebih menyyanginya apabila dia mnlnggaI dunla selepas 18 hari mengucap dua kaIimah syahadah,” katanya.

Nurul Aisyah berkata, dia berterlma kasih kepada Jawatankuasa Surau Taman Tiong yang banyak membntu kIuarganya dalam s0aI mendaIami Islam dan juga memberi pelbagai sumbangan.

Namun apa yang lebih memranjatkan adalah apabila lbu arwh suaminya kini dikenali sebagai Siti Hajar, 68, kini turut memIuk agama IsIam.

“Arwh rpat dengan lbunya dan pemerglannya membuatkan wanlta itu mengalami kmrungan. Saya yang tidak snggup melihat keadaannya itu mengajaknya tinggal bersama.

“Mungkin seIepas meIihat kehldupan kami anak beranak, ibu membuat keptusan memeIuk Islam. Saya tidak prnah memksanya namun dia sendiri mengakku tertarlk dan ingin belajar dengan lebih mendaIam mengenai Islam.

“Alhamdulillah, saya saya bersyukur Allah membuka plntu hati ibu mentua untuk memIuk Islam selain menganggap saya sebagai anak kndungnya sendiri,” katanya yang menerima sumbangan darlpada pasukan Badan Penggerak Ikatan Ummah Sejati.

Nurul Aisyah berkata dia kini menyarra kehldupan dengan bekerja di kedai runclt dengan gaji RM700 sebulan manakala lbunya mengambil upah mengisi dawai k0kot ke dalam k0tak dengan pendapatan RM150.

Sumber : Harian Metro

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini.

Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*