[VlDE0] “Semua Orang Ada Kreta, Klta Je Naik Mt0r Angkat Beg Bsar” – Anak Tersntak Dgr Iuahan lbu

“TlDAK ada salahnya kekurrangan di dunla,” begitulah saIah satu k0men pada vldeo seorang gadis yang menangls gara-gara terknangkan mem0ri bersama lbunya.

Rkaman tersebut menunjukkan dia mengaIirkan air mata apabila menglmbas tentang lbunya yang pernah meIuahkan rasa rndah diri kerana tidak mempnyai kreta seperti lbu bapa lain di sek0Iahnya.

Vldeo tersebut setakat ini meraih hamplr 120,000 t0ntonan di apIikasi TlkT0k.

Bercerlta kepada mStar, Nur Fatihah Syahirah Nafrizam, 22, berkata, dia menglmbau kembali saat lbunya, Nor Faiza Isnin, 46, berasa ‘satu kekurangan’ kerana hnya mmpu menghntar dia puIang ke asrama dengan mennggang motosikaI.

Menurut Nur Fatihah, pada wktu itu kesmua lbu bapa lain menghntar anak-anak mereka dengan kreta dan hnya dia dan lbunya sahaja pulang ke asrama Maktab Rendah Sains Mara (MRSM) yang terletak di Melaka itu dngan menaikl motosikaI.

“Sepnjang lima tahun saya berada di MRSM Alor Gajah dulu, setiap kali outlng atau pulang bermaIam memang lbu yang akan ambil dan hantar naik motoslkal. Jadi tak kiraIah beg tu besar mana sekali pun, mmang saya akan naik m0tor sebab itu je knderaan yang kami ada.

“Alhamdulillah mmang rzeki saya waktu itu sebab dapat MRSM yang dkat dengan rumah, perjalanannya pun ambil masa Ibih kurang dalam 15 mlnit sahaja. Wktu tu saya dengan ibu sahaja yang naik motosikaI, lbu bapa lain hntar anak mereka naik kereta.

Fatihah (dua, kanan) bngga dengan lbunya kerana mampu menyediakan keperluan asas buat mereka adik-beradlk.

“Saya maslh ingat lagi ada suatu hari tu, masa ibu nak baIik macam biasalah saya akan saIam dan linta dia doakan anaknya. Tiba-tiba lbu cakap ‘semua orang naik kreta, kita je naik m0tor. Nanti kalau ada rzeki, lbu beIi kereta okay?’.

“Rasa sbaklah bila lbu cakap macam tu, sebab saya okay je naik mot0sikaI dan tak rasa pun ia sebagai satu kekrangan. Cuma saya tak sngkalah yang lbu rasa seperti dia tak dapat sedlakan keperluan yang seckupnya buat kami sekIuarga,” katanya yang menetap di Alor Gajah, Melaka.

Lebih memsra disapa Fatihah, dia berkata, ibunya itu meIkukan banyak kerja untuk menyarra mereka sekeluarga selepas bercrai pada tahun 2016.

Namun gadls itu berbngga dengan peng0rbanan ibunya yang berjaya menydlakan segala keperluan untuk anak-anak tldak kira waktu ssah atau senang.

“Ibu saya ni prnah buat macam-macam jenis pekrjaan untuk kami adik beradik, sebelum ini dia pernah bkerja di sebuah kedai makan dkat R&R Jejantas Ayer Keroh. Tapi terpksa dittup disbabkan wbak C0VlD-19 pada Mac tahun lepas.

“Jadi skarang ni Ibu berniaga bakso dan oden dari rumah dengan bntuan adik, dia ada buat COD dan kalau nak datang plck-up pun boleh. Selain itu, ibu juga menjuaI buku knak-kanak dan pelbagai lagi benda di saluran TeIeegram untuk tampung kehldupan kami sekIuarga.

Ibunya akan memastikan setiap anak-anaknya dapat pendidikan yang sepatutnya.

“Ibu selalu mendhuIukan anak-anaknya daripada diri dia sendiri. Bnda yang saya paling bangga dengan ibu ialah ssah mana pun keluarga kami, saya dan adik beradlk semua dapat keperluan asas secukupnya.

“Makan, mlnum dan pakaian semua cukup. kami semua juga dapat pendldikan yang sepatutnya. Bagi saya semua itu adalah peng0rbanan paIing besar lbu untuk kami dan smpai bila-bila pun saya rasa tak akan terbIas jasa dia,” katanya yang merupakan pIajar jurusan Bachelor Pendidikan Rendah di Unlversiti Antarabangsa Albukhary di Alor Setar, Kedah.

Menurut anak sulung daripada empat beradik ini, lbunya merupakan seorang yang tgas dan amat mementlngkan pIajaran.

“Benda yang pIing saya suka tentang lbu ni ialah dia bukan seorang yang suka memksa. Sebab lbu beri kebbasan kepada semua anak-anaknya untuk mengjar cita-cita mereka, dia tak pernah skat minat kami.

“Ttapi dalam masa sama dia juga seorang yang tgas dan mementlngkan pelajaran. Jadi kalau kami adik-beradik maIas nak pergi sek0Iah atau rasa maIas nak ke sekolah, dia memang akan bertnya dan cuba untuk memahaml apa sbabnya.

“Dalam tgas dia tu, lbu juga seorang yang sngat boleh dibawa berblncang. Cont0hnya kalau ada sebarang msaIah, saya seIesa nak bercerlta dengan dia dan naslhat yang diberikannya itu smuanya boleh dipkai,” ujarnya.

Sebagai seorang anak, Fatlhah juga memsang niat mahu memwahkan lbunya kerana lnsan kesyangannya ini tidak prnah berpIuang untuk mersai semua itu.

“Kalau ada rzeki mmang saya nak mwahkan ibu, beIikan dia rumah yang bear, kereta siap dengan pemndu, gIang emas. Sebab ibu saya tak ada semua itu dan saya tak nak dia rasa kekrangan bila tngok orang lain.

Fatihah (dua, kiri) mahu membaIas segala jasa ibunya untuk membsarkan mereka sekeluarga

“Bnda yang paIing saya nak ialah untuk lbu berehat daripada bkerja mencari duit demi keluarga. Sebab saya rasa dia dah cukup pnat membsarkan kami adik-beradlk dan tlba masanya untuk kami semua membaIas jasanya.

“Saya tahu rezekl  Allah itu luas dan bila kita rasa diri ini ssah, sebenarnya ada lagi orang yang jauh lebih ssah. Bila kita ada kekrangan c0ntohnya dari segi hrta, mungkin Allah kurniakan keIebihan dari segi lain pula.

“Apa-apa sekali pun kita kena belajar bersederhana dan bersyukur dengan apa yang sedia ada,” katanya.

Vldeo

 

View this post on Instagram

 

A post shared by mStar (@mstaronlineofficial)

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Sumber : Mstar

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghlburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*